Arab Sangkal Peningkatan Pasokan OPEC, Harga Minyak Naik

Harga minyak menguat di awal perdagangan Asia, sehari setelah Arab Saudi membantah laporan media bahwa mereka sedang mendiskusikan peningkatan pasokan minyak dengan OPEC dan sekutunya.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari naik 17 sen atau 0,2%, menjadi US$ 87,62 pada pukul 00.07 GMT. Sementara harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Januari yang mulai diperdagangkan Selasa, naik 7 sen atau 0,1%, menjadi US$ 80,11 per barel.

Kedua harga acuan minyak telah anjlok lebih US$ 5 per barel di sesi sebelumnya setelah Wall Street Journal (WSJ) melaporkan peningkatan 500.000 barel per hari akan dipertimbangkan pada pertemuan OPEC+ 4 Desember.

Minyak rebound dengan cepat secara penuh setelah Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan kerajaan bertahan dengan pengurangan produksi dan tidak membahas potensi peningkatan produksi minyak dengan produsen minyak OPEC lainnya, kantor berita negara SPA melaporkan, menyangkal laporan WSJ.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) baru-baru ini memangkas target produksi. Menteri energi pemimpin de facto Arab Saudi dikutip bulan ini mengatakan kelompok itu akan tetap berhati-hati pada produksi minyak karena ketidakpastian tentang ekonomi global.

Selisih minyak mentah berjangka Brent bulan depan menyempit tajam minggu lalu, sementara WTI berubah menjadi contango (harga komoditas berjangka lebih tinggi dari harga spot), mencerminkan meredanya kekhawatiran pasokan.

Meningkatnya kasus Covid-19 di Tiongkok membatasi keuntungan pasar saat negara tersebut memerangi wabah secara nasional yang mendekati puncak April.