CMO Aplikasi PINTU: Adopsi Crypto akan Tumbuh Pesat di 2023

Tahun 2022 menjadi tahun yang kurang bersahabat bagi investor kripto. Banyak sekali guncangan yang terjadi dan menyebabkan harga aset crypto menurun hingga lebih dari 70%. Ada beberapa faktor penyebab menurunnya harga aset kripto seperti Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH).

Diantaranya adalah kasus Terra Luna, Three Arrows Capital (3AC), hingga bangkrutnya bursa kripto FTX. Namun, melihat besaran return instrumen investasi, pergerakan aset kripto sejalan dengan indeks saham AS dan global selama tahun 2022 dan bahkan lebih baik daripada obligasi Amerika Serikat.

“Peristiwa yang terjadi dimulai sejak pertengahan tahun 2022 menjadi pengalaman berharga bagi semua pihak, tidak hanya investor, melainkan juga PINTU sebagai bursa untuk konsisten memberikan keamanan dan kenyamanan berinvestasi,” ujar Chief Marketing Officer PINTU Timothius Martin

Ditambahkan oleh Timo melalui rilis yang diterima oleh Droidlime bahwa terlepas dari volatilitas pasar kripto dan volume perdagangan yang rendah, dapat dilihat bahwa adopsi kripto ditengah-tengah masyarakat secara institusional meningkat pada tahun 2022 lalu.

“Laporan survei yang dirilis oleh Institutional Investor juga baru-baru ini menunjukkan bahwa investor masih percaya kripto akan bertahan, terlepas dari volatilitas harga atau peristiwa yang tidak menguntungkan disebabkan oleh beberapa pihak,” tambah Timo.

“Melihat kejadian di tahun kemarin, ketertarikan investor saat ini akan lebih tertuju pada aset kripto yang dinilai lebih berkualitas tinggi seperti Bitcoin dan Ether. Atau investor akan lebih memperhatikan faktor-faktor fundamental seperti tokenomik, kematangan ekosistem, dan likuiditas pasar.

Melihat di sisi lain, meskipun harga aset kripto mengalami penurunan, nyatanya adopsi terhadap aset kripto justru terus tumbuh dan semakin banyak negara-negara di dunia yang meregulasi aset kripto. Karena itu, regulasi kripto merupakan hal yang baik untuk investor dan industri.

Regulasi tersebut, dikatakan oleh Timo dapat memberikan potensi yang baik untuk melindungi investor jangka panjang, mencegah aktivitas penipuan dalam ekosistem kripto, dan memberikan panduan yang jelas untuk memungkinkan perusahaan berinovasi.

Investasi kripto masih menarik perhatian masyarakat. Berdasarkan data dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) hingga tahun 2022 jumlah investor kripto telah mencapai 16,55 juta dengan nilai transaksi mencapai Rp296,66 triliun.

Dari sisi regulasi terdapat lebih dari 10 negara di antaranya Afrika Selatan, Inggris, Australia, Ukraina, Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Brazil, Itali, Prancis, Kanada, Filipina, Korea Selatan, Turki, Mexico, India, Thailand, Vietnam, Argentina, Iran, dan Indonesia yang telah meregulasi investasi aset kripto.

“Sektor industri kripto terus tumbuh dan matang, sehingga regulator di seluruh dunia perlu memberikan kejelasan serta panduan dalam menyikapi masifnya peningkatan tersebut. Selain itu, regulasi tersebut juga membantu membangun kepercayaan lebih besar lagi,” ujar Timo.

Terkait dengan hal itu, PINTU juga sangat mengapresiasi pemerintah melalui Bappebti dan OJK yang telah mendukung berkembangnya industri ini. Hal ini juga untuk memastikan kemajuan industri kripto di Indonesia, yang tak hanya memberi rasa nyaman, tetapi juga aman bagi investor.

“Kemajuan industri kripto di Indonesia juga ditandai oleh adopsi teknologi blockchain pada berbagai institusi besar yang tertarik dan sudah mulai berinvestasi ke aset kripto dan memanfaatkan teknologi blockchain seperti PayPal dan Square, kemudian Tesla hingga Bank Indonesia.

Sekadar informasi, Bank Indonesia beberapa waktu lalu telah meluncurkan whitepaper Central Bank Digital Currency (CBDC) yaitu Proyek Garuda. Arus perhatian yang sangat besar dari berbagai institusi ternama tentunya akan mendorong positif pertumbuhan industri kripto dari waktu ke waktu.

Secara global, kepemilikan aset kripto juga terus meningkat. Triple A sebuah perusahaan blockchain yang berbasis di Singapura mengestimasikan jumlah kepemilikan aset kripto di seluruh dunia mencapai 320 juta users atau rata-rata 4.2% dari populasi masyarakat dunia yang mencapai 8 miliar orang.

Adapun Asia menjadi negara dengan kepemilikan aset kripto terbanyak mencapai 130 juta orang disusul oleh Afrika dengan 53 juta, dan Amerika Utara dengan 51 juta. Di balik signifikannya jumlah investor aset kripto di seluruh dunia, jelas tahun 2023, Timo memperkirakan pasti penuh dengan tantangan.

“Mulai dari kenaikan suku bunga, inflasi, isu resesi, hingga kondisi geopolitik yang masih belum stabil tentu perlu menjadi perhatian khusus bagi investor. Namun aset kripto dan teknologi blockchain terus membentuk ekosistem yang matang meski secara usia masih terbilang baru,” pungkas Timo.